loading...

Gadis Suruh Ustad Telepon Allah Tempah Bilik Di Neraka Kemudian Sesuatu Yang Mengerikan Berlaku



iklan responsive


Gadis Suruh Ustad Telepon Allah Tempah Bilik Di Neraka Kemudian Sesuatu Yang Mengerikan Berlaku||Pada suatu hari seorang gadis yang terpengaruh dengan budaya dan cara hidup orang barat menaiki sebuah bas untuk ketempat yang di tujuinya.

Pakaaian gadis itu sangat menjolok mata,kainnya nipis,fesyen yang seksi,hampir menampakkan segala yang wajib di tutup oleh seorang perempuan dari pandangan lelaki ajnabi.

umurnya baru 20 tahun,di dalam bas itu ada seorang tua (Ustad) yang sudah beruban cuba menasihatinya.

“wahai pemudi alangkah mulianya jika kamu berpakaian menutup aurat sesuai dengan agama islam yang kamu anuti.itukan lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar lelaki,nasihat orang tua itu”

namun nasihat itu dijawab oleh gadis itu dengan ejekan sambil ketawa.

“siapa kamu orang tua? apakah ditanganmu ada anak kunci yang menentukan aku disyurga atau neraka?”

kemudian sigadis itu mengeluarkan telpon bimbitnya sambil berkata kepada orang tua itu dengan kata kata yang lebih dahsyat!

“nah..ambil hendphone aku ini,telepon ALLAH sekarang! tempahkan sebuah bilik di NERAKA untuk aku”

MasyaALLAH! dia mencabar agar di tempahkan sebuah bilik di neraka untuknya dengan riak dan sombong.dia ketawa berdekah dekah tanpa menyadari dia sedang mempertikaikan hukum ALLAH dengan begitu biadab sekali.

Orang tua itu sangat terkejut dengan jawapan gadis itu,penumpang lain tidak menghiraukan gadis yang tidak takut pada hukum ALLAH itu,mereka tidak berani menasihati lagi,takut dia semakin biadap dengan hukum ALLAH,bas pun tiba diperhentian.

Gadis seksi bermulut celupar itu bergegas hendak turun dalam keadaan yang kekalutan seperti ada sesuatu yang mendekatinya tiba tiba! ! ! BERSAMBUNG.

ikalan saiz 250





JOM DERMA IKHLAS KE :


loading...

0 Response to "Gadis Suruh Ustad Telepon Allah Tempah Bilik Di Neraka Kemudian Sesuatu Yang Mengerikan Berlaku"

Post a Comment

loading...
'));